Akhirnya kesampaean juga punya komputer jinjing(Netbook) sendiri

Ya, sesuai rencana hari ini sehabis latihan tenis saya berniat ke BCP(Bekasi Cyber Park) untuk membeli Netbook yang sudah saya impikan, tentunya sudah ada, apa? spesifikasi yang saya inginkan. Pokoknya yang paling murah meriah atau pas bagi kantong seorang karayawan seperti saya ini.  HP 210-1014 Mini – Black adalah pilihan utama saya, dengan spesifikasi

Intel Atom N450, 1GB DDR2, 160GB HDD, NIC, WiFi, VGA Intel GMA 3150 256MB (shared), Camera, 10.1″ WSVGA, Non OS

Mulai dari gerai atau toko komputer pertama saya menanyakan tipe seperti diatas, ada yang lagi kosong, ada yang ready stock. Dari beberapa toko, SPG membuka harga Rp2.8-an, yah saya dan teman saya seperti biasa kalau di pasar yaitu semua toko dijabanin semua demi mendapat harga yang paling murah hehe :D

Sampai ke toko paling akhir dan kebetulan SPG(Sales Promotion Girls)-nya cantik, negosiasi yang cukup ramah dan sedikit alot sepakat dengan harga Rp2.750.000,00
Tidak apa-apa harga seperti itu dari pada saya harus ke Mangga Dua untuk harga yang bisa miring sedikit, kejauhan kalau harus ke Mangga Dua.

Mbak saya coba dulu ya? pinta saya kepada SPG toko itu, “tapi ga ada windows-nya lho?” kebetulan saya membawa Sandisc Cruzer yang terisi Ubuntu Lucid Lynx kemarin, langsung saya coba boot pakai USB dan hasilnya ya lumayan bisa mebuat crew toko tersebut sedikit heran “Kok bisa ya?”

Pokoknya langsung saya bawa pulang setelah melakukan transaksi pembayaran dan melengkapi data untuk garansi selama 1 tahun kedepan tentunya. Beberapa file ISO di komputer warnet sudah menunggu untuk di burn ke CD atau saya memasukkan ke flasdisk, dan kemudian akan saya instal ke Netbook baru saya :)
Beberapa hari sebelumnya saya juga sudah bertanya pada beberapa teman narablog untuk menginstall distro linux ke Netbook ini, diantaranya yang sudah saya download :
  • UNR Lucid Lynx(memang versi Netbook)
  • PCLinuxOS 2010 KDE (berat ga ya? kata teman “tenang aja bro enten kok”)
  • Linux Mint 9
  • Debian 504
  • OpenSUSE mungkin pake yang desktop Xfce(menunggu yang versi 11.3)
  • Arch Linux (ini lagi dipelajari)
Mungkin nanti saya akan coba dual boot, ada saran buat saya?
============================================
Advertisements

About Agung Haryono

My name is Agung Haryono. I am male, married. Enough.
This entry was posted in Belajar Linux, Catatan and tagged , , , . Bookmark the permalink.

21 Responses to Akhirnya kesampaean juga punya komputer jinjing(Netbook) sendiri

  1. Cahya says:

    Wah…, kok ga ada undangan syukurannya :D

    Sepertinya SUSE ndak didesain untuk Netbook-nya, di tempat saya saja kerasa beratnya :(

  2. agung says:

    Cahya,
    Baru bisa traktir teman saya tadi mas, yang lain menyusul hehe :D

    Pernah disuruh nyobain Moblin tapi saya kurang begitu sreg lebih tertarik sama Ubuntu Netbook Edition, iya KDE katanya berat, apalagi di Netbook

  3. ardianzzz says:

    Selamat ya punya netbook.
    Kalau netbook saya sih udah merek lawas, MSI Wind U100, tapi masih bagus banget hehe.. Sebenarnya sih masih ngidam Asus 4G sampai sekarang :(

    Kalau ingin distro linux yang enteng tapi powerful, saya berpengalaman menggunakan Slax. Slax didesain khusus untuk mobile OS (biasanya diinstall di pendrive, tetapi bisa juga diinstall di Hard drive). Ukurannya ‘hanya’ 180an Kb tetapi cukup bagus, modul nya banyak, komunitasnya aktif. Mirip WordPresslah hehe… (Karena slax menggunakan modul, mirip plugin di WP hehe).

  4. agung says:

    ardianzzz,
    Terima kasih atas ucapannya mas :D
    Pertama mau saya coba dengan Ubuntu dahulu yang memang ada versi untuk Netbook, nanti distro yang lain bisa di coba satu persatu hehe, Slax saya belum pernah mencoba tapi ada temen yang pernah install dual boot di salah satu komputer kantor(saat itu saya masih pemula banget). Yaa nanti jika saya akan mencoba Slax paling tidak ada temen deket yang sudah berpengalaman dan bisa bertanya-tanya :)
    thnks atas sarannya mas Ardianzzz

  5. grandiyf says:

    selamat ya mas :)
    instal moblin aja mas :)

  6. agung says:

    grandiyf,
    Makasih bro..
    Pengin nyobain UNR dulu, ni dah terpasang UNR Lucid Lynx :D

  7. kakve-santi says:

    saya udah pake yang lucid.. hore…!

  8. Delia says:

    Selamat ya mas…….. :)
    keren netbooknya pake ubuntu..
    pasti kalo lia disitu ikut terheran2 sepeti mbak penjual :lol:

  9. agung says:

    kakve-santi,
    saya malah baru pertama instal Ubuntu di hard drive netbook baru :D

    Delia,
    Makasih mbak :D
    keren dikit hehe,
    bukan hanya terheran saja mbak, mungkin mbak Lia bisa terlihat paling manis diantara SPG-SPG lainnya :D

  10. ardianzzz says:

    wakaka.. saya berpengalaman maksudnya pernah menggunakan, jadi kalau nanti tanya ke saya juga gak bisa jawab hehe…

    Satu yang saya sukai dari Slax adalah karena Slax memang didesain untuk diinstall di flashdisk, jadi berbeda dengan linux versi live cd lainnya :)

  11. dani says:

    Ya itulah jawaban standar saya, Mas Agung. maklumlah, saya juga newbie dan googling forever untuk troubleshooting mandiri. :D

    Sebenarnya saya agak kaget dengan kalimat di atas: “Mbak saya coba dulu ya? pinta saya kepada SPG toko itu.”
    Mbaknya bisa dicoba-coba tho??

  12. agung says:

    Mas Dani,
    Ya kalau googling sudah mentok ya terpaksa nodong sama yang Masterbie hehe :D

    Itu yang di “Coba” maksudnya netbooknya mas, ya harap maklum mas, bahasanya anak jalanan jadi kadang susah di cerna :)

  13. gadgetboi says:

    hohoho … welcome to da club of laptoper :mrgreen: sekarang jadi sering cari wifi-an donk :lol: saran saya sih coba aja semua mas :mrgreen: kalau bisa sekalian gentoo (biar pusingnya enggak tanggung :lol: ) selamat menikmati notebook baru (wah … sekarang harganya sudah 2 jutaan yah? … semoga nanti yang ada VGA ION-nya enggak terlalu jauh harganya :)

  14. gadgetboi says:

    KDE berat? memang … tapi kok mas estiko tidak komplain yah? :lol:

  15. Arif R. says:

    Selamat ya sudah punya komputer jinjing… :D

  16. agung says:

    gadgetboi,
    Iya ni lagi belajar aircrack-ng tapi belum tembus-tembus juga :D
    Kalau semua mungkin via USB saja, Gentoo belum berani, Arch saja belum lulus nih :(

    KDE PCLinuxOS 2010 tes via USB, hasilnya enteng!! lama tidak berkunjung ditempat mas estiko ^_^

  17. agung says:

    Arief R.,
    Terima kasih mas :D

  18. tuxlin says:

    mantap bro… netbook saya juga pake KDE4, Mandriva sih,,,..kan masih sesepuhnya PCLOS. ni juga baru ta install PCLOS gnome n jalanin compiz enteng :)

  19. agung says:

    tuxlin,
    waduh aku malah belum nyobain jalanin Compiz :(
    kurang tahu apakah VGA netbook saya ini direkomendasi apa ndak?
    Untuk PCLinuxOS yang KDE saya pernah coba via USB bisa jalan normal (sekedar muter mp3) Mandriva belum koleksi lagi file ISO-nya
    nih lagi nungguin OpenSUSE dulu :D

  20. dioramayuanito says:

    sip infonya!
    mas kalo boleh tau nama tokonya apa ya?
    japri aja deh ke dioramayuanito@gmail.com

    makasih…

  21. Ade Truna says:

    saya kira pas tadi baca komputer nyingnying :mrgreen:

    Selamat ya mas, mudah²an langgeng dengan pasangan barunya :)

Silakan tambahkan komentar Anda

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s